Kecil Tapi Bermakna

Posted on Updated on

Benar kata Allah bahawa manusia itu inginkan sesuatu itu cepat. Dapat hasilnya pantas. Bersegera. Ataupun menganggap melakukan sesuatu yang kecil itu tiada apa dan nilai di sisi Allah, pahalanya dikit. Inginkan yang besar-besar, sekali dilakukan, pahala akan berganda dan berbukit. Yang kecil diremehkan, yang besar diutamakan. Dalam hal ini, perkara yang remeh itulah Allah nilai, adapun melakukan perkara yang besar dan ‘grand’ itu belum tentu diberi pahala. Siapala pandang seorang penoreh getah berbanding tauke kedai tayar Continental, siapala pandang nelayan Sungai Nerang berbanding Ceo kilang sardin Cap Ayam. Kerja dari sumber yang sama, tetapi status dan darjat berlainan. Sebagai contoh, apabila seseorang yang pergi ke masjid melabuhkan empat kerat tulangnya membentang sejadah, mencuci dan membuang taik cicak, mencuci tandas, tidak dipandang oleh manusia, berbanding dengan orang yang bersedekah wang, menjamu makanan, membaca khutbah, memberi kuliah. Tugas yang dilakukan itu meletakkan mereka di tempat yang disanjung dan diperhati masyarakat, akan tetapi, apakah daripada zahirnya tugas itu kelihatan besar dan berat untuk dilakukan oleh kebanyakan manusia itu benar-benar mendapat pengiktirafan daripada Allah S.W.T ?

Inilah persoalan yang perlu dijawab oleh diri sendiri. Percayalah, setiap kebaikan yang dilakukan oleh manusia, sama ada tersembunyi atau zahir, Allah menilainya mengikut niat yang ada pada diri manusia. Soroklah dan berpandang-pandanglah semasa melakukan sesuatu amalan, ianya tetap tidak lari daripada pengetahuan Allah S.W.T. Sebagai permulaan, bermulalah dengan selangkah, mengorak sesuatu amalan itu dengan sekecil-kecil amalan adapun disisi Allah terlalu besar. Dan yang lebih sedih daripada itu, seandainya wujud dalam hati yang berbisik bahawa maksiat yang dilakukan itu adalah terlalu kecil baginya, berbekalkan amalan yang besar, banyak yang dilakukan sebelum ini, sudah tentu menenggelamkan dosa yang tak seberapa, tetapi tidak terfikirkah, berhakkah seseorang itu  menentukan sesuatu maksiat itu kecil atau besar ? Andai ada lintasan hati wujud seperti itu, bertaubatlah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s