Menumpang Hidup

Posted on

 

Ini rumah banglo saya yang berharga sekian, sekian, sekian. Bayar cash. Dan rumah ini ada 6 kamar tidur dan 6 bilik mandi dan bla, bla, bla. Apapun rumah ini hak saya yang mutlak hasil daripada kerja keras selama ini.

Tiada dalam dunia ini yang dimiliki dengan mutlak. Tidakkan tanah, ladang, rumah dan kereta, tangan, telinga, kakipun yang melekat pada batang tubuh pun bukan hak mutlak peribadi. Semua itu adalah pinjaman. Tiada siapa yang boleh jamin harta, barang-barang, apa-apa juga perkakas hak milik sendiri yang tidak boleh diusik, disentuh oleh orang lain. Mungkin atas kertas atau ‘agreement’ ianya hak milik peribadi, tetapi hakikatnya semua itu adalah pinjaman. Dan manusia itu hanya menumpang. Menumpang hidup di bumi Allah tanpa ada bayaran, atau diribakan hingga membebankan dan ‘mentekedarah’ seperti bank-bank yang ada sekarang. Anda hidup, tetapi hidup anda di dunia itu tidak dicaj. Anda bernafas, dengan bernafas anda boleh bekerja dan buat pelbagai perbuatan, tetapi semua itu ‘free of charge’. Tidak perlu dibayar walau satu sen pun.

Bukan itu yang Allah hendak. Bukan harta, dunia, itu adalah matlamat Allah ciptakan manusia, tetapi sifat penghambaan, ketundukan pada Allah itulah tujuannya. Indah sebenarnya hidup menumpang ini. Dengan menumpang hidup sementara di dunia ini, manusia akan sedar siapa dirinya dan halatujunya pada kehidupan yang kekal abadi. Tiada lagi menumpang selepas itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s