Siapa Yang Layak Menentu Baik dan Buruk ?

Posted on Updated on

Perbahasan dalam menentukan sesuatu sifat itu baik atau buruk,  telah lama menjadi pertelingkahan di kalangan golongan ilmuwan. Permasalahan ini berpunca daripada ketidakfahaman sebenar tentang hakikat kehidupan manusia di dunia ini. Sebahagian manusia telah meletakkan ‘mind set’ bahawa dunia segala-galanya hidup dan mati. Lantaran ideologi yang diserap masuk ini, telah memenatkan dirinya dan diri orang lain. Andai dunia itu sebagai matlamat kehidupan, percayalah, Allah akan terus memenatkan pencinta dunia dengan keletihan yang tanpa penghujungnya, malah sepi daripada memiliki sedikitpun nasib mereka di akhirat kelak.

Dunia ini dicipta khas untuk orang yang tidak beriman sahaja, kerana bagi mereka akhirat itu tiada, dunia adalah segalanya. Mereka lebih mempercayai bahawa segala jasa, amalan yang dilakukan sepanjang hidup hanya akan berakhir dan terhenti di dunia sahaja. Apakah telahan ini berasas ? Cuba lapangkan fikiran, bukakan mata akal dan hati, untuk melihat satu sudut yang lebih realistik. Hasilnya, dunia bukanlah tempat yang abadi untuk manusia, kenapa ? Umur yang ada pada manusia itu sendiri pun masih samar, was-was, ragu, tidak dapat dipastikan, berdiri atas sangkaan sehingga diri kita sendiri tidak mampu untuk meyakini bila had umur seseorang itu dimatikan. Tiada seorang dalam dunia ini yang mendakwa bahawa dia yakin akan terus hidup di dunia 70 tahun, 80 tahun atau lebih daripada itu. Firaun sendiri mengaku dirinya Tuhan tetapi tidak menafikan yang dia akan hidup selama-lamanya di dunia. Lihatlah sendiri, ada di kalangan manusia yang umurnya hanya sejam, sehari, dua minggu atau yang bernasib baik lebih daripada itu, adakah semua perjalanan ini di atur oleh akal dan jiwa manusia, atau ada disebaliknya itu wujud ‘remote’ yang berkuasa menentukan hidup  dan mati manusia di dunia.

Secara tabiinya, manusia terus menyangka bahawa dirinya mampu untuk hidup dalam jangka masa yang panjang, tetapi ‘dzon’ ini tidak boleh disandar jauh sekali diyakini.  Namun begitu, seorang mukmin yang tidak memandang dunia itu sebagai tempat untuk bergantung selamanya telah yakin bahawa, umurnya akan tetap kekal abadi apabila berada di alam akhirat. Itulah yang diimani, dipercayai dan dipegang hingga ke hari ini. Di akhirat, bagi mereka yang dilimpahi nikmat akan terus menikmatinya sampai bila-bila, adapun bagi mereka yang diazab, akan terus merasainya tanpa dihentikan sampai bila-bila.

Jika hendak menentukan hukum sesuatu perbuatan itu baik ataupun buruk pada manusia, semestinya meletakkan dua perkara itu berkait rapat dengan akhirat. Baru keputusan itu itu akan menzahirkan hukum yang sohih dan amat bermanfaat untuk diri dan orang lain. Akan tetapi, manusia tidak berbuat demikian, segala perkara baik atau buruk tidak dinilai mengikut KPI akhirat. Kefahaman baik dan buruk hanya berlingkaran mengikut hawa nafsu masing-masing. Selagi setiap apa yang mereka kerjakan itu memberikan hasil yang baik dan menjana keuntungan, ianya dikira baik, andai jika sesuatu perkara mereka ingin lakukan itu ada tegahan dan larangan daripada agama, ianya dianggap jahat. Selama mana pemikiran ini wujud dalam diri, selagi itu mentaliti manusia parah, rosak dan jauh daripada rahmat Allah Taala.

Manusia menilai baik dan buruk sesuatu perkara itu bergantung daripada kefahaman mereka sendiri, disamping cenderung mengikut kepentingan peribadi tanpa melihat lebih jauh daripada itu. Dalam masalah ini, persepsi individu sama sekali tidak boleh dijadikan neraca dalam menentukan sesuatu kebaikan atau keburukan, kerana penilaian itu berdasarkan gerak hati, hawa nafsu, malah bersifat mementingkan diri sendiri.

Sekiranya kebaikan dan keburukan itu di’qias’ atau dinilai daripada pandangan seseorang, akan kedapatan ianya baik untuk dirinya dan buruk untuk orang lain. Sebagai contoh, seorang guru yang menetap di Selangor diarahkan oleh pentadbiran untuk ditukarkan ke Sabah disebabkan kekurangan guru pada subjek berkenaan, dan ganti bagi guru yang berpindah ke Sabah ini telah diisi oleh guru dari Kedah yang telah lama ingin berpindah ke Selangor. Dalam hal ini, guru yang berpindah ke Sabah merasakan perpindahan ini adalah satu keburukan pada dirinya, manakala bagi guru yang dapat ditukarkan ke Selangor beranggapan itu adalah baik untuk dirinya, sedangkan mereka berada dalam situasi yang sama.

Persoalannya, bagaimana boleh wujud elemen baik dan buruk dalam situasi dan keadaan yang sama. Dan adakah pada setiap kebaikan itu ada keburukan dan pada setiap keburukan itu wujud kebaikan ? Hakikatnya, manusia sama sekali tidak boleh menentukan sesuatu kebaikan itu menurut akal semata-mata. Mungkin bagi dirinya itu adalah baik, tetapi bagi orang lain ianya adalah malapetaka. Hanya Allah sahaja yang layak untuk menentukan baik dan buruk. Sebagai contoh, dalam isu pengharaman Islam terhadap arak dan makan kambing ekor pendek (khinzir) adakah pengharaman ini membawa padah buruk kepada manusia ? Tidak sama sekali. Sudah berapa lama hukum ini tetap ‘tsabit’, tidak berubah-ubah hingga hari kiamat. Ini bukan persoalan hukum yang menyuruh hambanya patuh dan taat pada perintah Allah semata-mata, tetapi persoalan disebalik pengharaman itu menunjukkan kajian sains dan teknologi juga akur dan tunduk pada ayat al Quran tentang kebenaran disebalik pengharaman itu. Lantas yang paling layak untuk menentukan baik dan buruk itu adalah syariat Allah, bukan akal, teori dan pandangan manusia.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s