Cintailah Aku, Kasihanilah Diriku..

Posted on Updated on

Dikisahkan dalam kitab Al Hikam karangan Imam Al Atoiyyah Al Askandarani, dan syarahnya pula oleh Dr. Mohd Saied Ramadhan Al Buthi, pada satu hari, seorang Khadimah (orang gaji perempuan) yang solehah telah bangun untuk melakukan qiamulalail di malam hari. Selepas sahaja dia selesai menunaikan solat sunat 2 rakaat, lantas dia menadah tangan dan membaca doa seperti berikut :

Ya Allah Ya Tuhanku, Engkau cintailah diriku, dengan cintaMu pada diriku, akan bahagialah hidupku, akan mulialah diriku dan akan sihatlah tubuh badanku. Khadimah tersebut tidak menyedari bahawa doa yang dibaca tadi telah didengari oleh tuan rumahnya. Tatkala selesai khadimah itu membaca doa tersebut, tuan rumahnya datang dan menegur pada khadimah dan berkata, “Mengapa engkau berdoa supaya Allah cintakan kamu, siapa kamu! hingga memaksa Allah mencintaimu, sepatutnya kamu berdoa seperti ini, Ya Allah Ya Tuhanku, Engkau anugerahkanlah aku rasa cintaku padaMu, dengan cintaku padaMu, akan bahagialah hidupku, akan mulialah diriku dan akan sihatlah tubuh badanku”. Maka jawablah khadimah itu kepada tuannya, “Kalau bukan kerana cinta Allah kepada diriku ini, mana mungkin untuk saya bangun malam untuk sujud kepadaNya, kalau bukan juga cinta Allah kepada diriku ini mana mungkin untuk saya menadah tangan memohon pengertianNya, kalau bukan kerana cinta Allah pada diriku ini, mana mampu bibir saya untuk menutur Subhanallah di malam yang hening ini”. Tergamam tuan rumah apabila mendengar jawapan si khadimah itu, sekaligus mengiyakan kebenarannya.

Tadi disyarah oleh Dr. Ramadhan al Buthi, kali ni pula biar ku syarah pulak, hehe. Apabila seorang hamba itu meletakkan segala syukur dan taabud kepada Allah dalam setiap saat dan tika, sudah tentu kecintaannya dan kerinduaannya pada Allah adalah luar biasa. Semestinya beliau mendambakan cinta Allah, mengharap dan  merayu agar Allah mencintai dirinya. Kerana dengan memiliki cinta Allah itu adalah satu perkara yang tiada galang gantinya. Di situlah hakikat dan penghujung kebahagiaan, ketenangan dan kegembiraan. Hanya dengan merasai sedikit cinta Allah pada hambaNya, diri tenang dikala orang lain merasa resah, diri bahagia dikala manusia menderita, walaupun insan lain melihat kemurungan menyelubungi diri.

Dalam situasi antara hubungan manusia dengan manusia, apabila seorang lelaki itu merayu kepada insan yang dikasihinya, cintailah aku, kasihanilah diriku, hanya dengan cintamu itu akan tenang jiwaku, akan membahagiakan aku, namun apakah rayuan itu didengari dan diambil kisah oleh kekasihnya? Belum tentu, dan semakin lambat lagi jika sesuatu kesalahan besar dilakukan. Menunduk insaf sekalipun, menangis air mata darah, belum tentu cinta itu didengari atau dipeduli. Itu cinta manusia. Cinta manusia berputik pada kesempurnaan tanpa melihat di sebalik kesempurnaan itu pasti ada kelemahan. Tetapi berlainan dengan cinta Allah pada manusia, sememangnya Allah mengetahui manusia selain dari para nabi dan rasul tidak boleh mencapai darjat kesempurnaan melainkan taqwa, dan dalam proses menggapai, meraih, mengejar darjat taqwa, sudah pasti hambanya terpalit dengan seribu dosa dan kelemahan. Sebab itu Allah mengetahui manusia itu tidak sempurna, mendahulukan sifat Al Ghaffar dan kemudiaan diiringi dengan kerahmatan dan kecintaan pada hambaNya selagi mana hambaNya sentiasa merayu dah berhajat keampunan dariNya.

Sebenarnya apa yang ingin ku beritahu dalam hal ini adalah rentetan sambungan daripada artikel “You are nothing”, bahawa segala apa kebaikan yang dilakukan oleh manusia sebenarnya dipandu oleh sifat rahmat Allah Taala. Mana mungkin untuk kita ke masjid tanpa naluri itu digerakkan oleh Allah, setelah mana naluri itu digerakkan, dianugerahkan pula kesihatan yang baik untuk menunaikan hasrat naluri tersebut, tanpa kesihatan yang baik, apakah kita berdaya untuk melangkah ke masjid? Tanpa Allah lindungi daripada perkara-perkara yang tidak baik dalam perjalanan ke masjid apakah kita mampu untuk menjejaki tangga masjid? Semuanya itu adalah datang daripada rahmat Allah Taala. Lantaran itu, adalah menjadi kemestian bagi manusia untuk bersyukur atas segala rahmat, hidayah yang dilimpahkan Allah selama ini. TanpaNya, you are nothing buddy.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s