Selamat Datang ke Dunia

Posted on

Setiap manusia mesti mengingati tarikh lahirnya. Tarikh lahir adalah bukti jelas yang menunjukkan kewujudan seseorang di atas muka bumiWelcome ini. Welcome to The World. Adalah mustahil seseorang itu lupa tentang hari lahirnya dengan berpandangan bahawa ianya tiada membawa apapun pengertian. Peningkatan usia adalah sesuatu yang cukup ditakuti bagi manusia yang sudah tua. Adapun bagi mereka yang baru akil baligh, generasi ini tidak sabar-sabar untuk mendaki puncak umur kedewasaan padahal disebalik kedewasaan itu ada tanggungjawab berat yang sewajibnya perlu dipikul. Pertama, tanggungjawab ilmu dan kedua, adalah tanggungjawab amanah. Cer explain sikit apa maksud kedua-dua tanggungjawab tu ?

Macam ni, senang je. Semasa kita berumur 10 tahun (bagi lelaki yang belum akil baligh), kewajipan solat itu masih baru ditahap uploading dan belajar lagi, tak tahu apa-apa pun tentang rukun solat, syarat sah solat, perkara yang membatalkan solat, hanya ikut saja. Ikut pun sebab ibu dan bapa kaki solat. Andai ibu dan bapa kaki karaoke, anak akan jadi manaokey. Setelah usia meningkat tahun demi tahun, semakin banyak pengetahuan yang dibelajar, semakin dalam mengkaji keluasan ilmu keagamaan, di situlah terletaknya tanggungjawab pelaksanaan tatkala semua tahu tentang kebaikannya. Itu kalau rajin pergi dengar kuliah Maghrib, Subuh, Dhuha, ceramah agama, bertalaqi, kalau tak ? Tetap jahil jugak. Tidak hairanlah jika wujud manusia yang berusia 55 tahun berpencen, tetapi solatnya seperti budak berumur 10 tahun. Bacaan Qurannya seperti berada di level Iqra’. Mengapa ini berlaku ? Apabila ilmu agama itu tidak diangkat pada tempat yang selayaknya.

Rasionalnya, semakin banyak yang kita tahu tentang ilmu, semakin besarlah amanahnya. Bukannya kita semua tidak tahu tentang fadhilat melakukan qiamulail, tetapi berapa ramai daripada kita mampu melaksanakan apa yang dia tahu ? Bukannya kita tidak tahu bahawa bersedekah atau berinfak itu tidak mengurangkan sedikit hartapun, namun berapa ramai Hj. Bakhil dalam masyarakat Melayu ? Bukannya kita tidak tahu bahawa setiap manusia itu ada nafsu jahat yang mengajak melakukan perilaku kedurjanaan, namun berapa ramai yang mampu menundukkan hawa nafsu melutut pada ilmu yang dipelajari ? Bukannya kita tidak tahu, semua orang Islam tahu, tetapi…(jawab sendiri).

Bukan senang seseorang itu hendak menjadi seorang yang baik, insan yang bertaqwa, soleh dan solehah di kala zaman yang penuh dengan kepincangan dan kekusutan akhir-akhir ini. Cabarannya cukup besar dan berduri. Cuma kuatkan nekad dan azam, sangkutkan diri dengan mengiktiraf Allah sebagai tempat pergantungan yang abadi. Selainnya, carilah sebab-sebab untuk mendapat redha Allah disamping meninggalkan sebab-sebab yang boleh menjerumuskan diri pada kemurkaanNya. Ramai beranggapan bahawa, cantik, hensem, kacak, lawa itu adalah perkara subjektif, tetapi bila mana membincangkan amalan soleh, perilaku baik, ia tidak subjektif jika bertepatan dengan perintah Allah dan RasulNya. Semua manusia akan mengiktiraf perkara ini baik dan soleh, hatta yang berkata itu adalah seorang fasik, munafik atau bukan Islam kerana semua manusia ada fitrah ingin menjadi seorang manusia yang baik dan soleh.

Apapun, pokoknya, adalah ilmu.

Allah tidak melihat ilmu itu dengan mengukur berapa ayat yang dihafal, berapa hadis yang dingat, berapa banyak ceramah dan kuliah yang disampaikan, berapa scroll ijazah yang dimiliki, sama sekali tidak. Akan tetapi, Allah melihat dan mengukur berapa jumlah taabud seseorang kepada Allah dengan ilmu yang ia miliki. Semakin seseorang itu tahu, semakin besar ketakutannya kepada Allah. Itulah ukuran ilmu. Ini bermaksud, jika seseorang itu mendakwa ia sangat berilmu, tetapi ilmunya itu tidak langsung menjadikan dirinya takutkan  Allah, percayalah, itu bukan ilmu, tetapi hanyalah kemahiran. Kemahirannya itu diperolehi hasil daripada kesungguhannya selama ini, bukan suatu ilmu yang mampu memandunya mengenal pencipta alam ini.

Penghujungnya, hidup ini biarlah untuk ilmu. Khadam ilmu. Bawwab ilmu.

Advertisements

6 thoughts on “Selamat Datang ke Dunia

    eling said:
    14/05/2013 at 7:58 pm

    ya betul ustaz..setiap org akan mampu mengingati tarikh2 penting dlm kehidupn..lgi2 tarikh lahir

      Naem responded:
      19/05/2013 at 3:56 pm

      Hehe. Terima kasih eling. Eling dah grad ke?

        eling said:
        03/06/2013 at 1:03 pm

        sy belum grad g..t grad jumpa ustaz kat JB..hehe…nanti bulan july kami lab 3 kat JB…

    TMD said:
    22/05/2013 at 4:20 pm

    ~ Allah melihat dan mengukur berapa jumlah taabud seseorang kepada Allah dengan ilmu yang ia miliki.~

    Maknanya, Allah melihat ilmu yang diamalkan secara istiqamah walaupun cuma sedikit (ilmu) je, macam tu kah? Mohon pencerahan. Terima kasih.

      Naem responded:
      28/05/2013 at 6:29 pm

      Iye, begitulah maksudnya. Ilmu itu adalah nikmat yang paling terbesar. Sebab itu andai ilmu yang dimiliki itu menjadikan kita semakin dekat dan takutkan Allah, itulah ulama. Jika nikmat ilmu itu menjadikan kita semakin jauh dengan Allah, itulah istidraj.

        TMD said:
        30/05/2013 at 3:18 pm

        ~Sebab itu andai ilmu yang dimiliki itu menjadikan kita semakin dekat dan takutkan Allah, itulah ulama. Jika nikmat ilmu itu menjadikan kita semakin jauh dengan Allah, itulah istidraj.~

        Terima kasih untuk ini. Jadi saya akan tahu jika saya benar2 menerima ulama atau istidraj.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s