Al Fikrah

Bersyukurlah Dalam Segala Hal

Posted on

Tmd

Dalam melalui liku-liku kehidupan, Allah menemukan kita dengan pelbagai perkara, suka dan duka. Lidah dan hati amat mudah melafazkan ucapan syukur tatkala menerima berita gembira seperti menyambut kelahiran, meraikan pernikahan, naik pangkat, tamat belajar dan seribu satu nikmat lain yang dikurniakan Allah kepada manusia.

Jika setiap perancangan manusia berjaya dilaksanakan, maka gembiralah hati dan lidah mengucapkan “Alhamdulillah”. Namun bagaimana pula jika rancangan yang telah dibuat, dengan persiapan yang rapi, gagal dilaksanakan atau terdapat perkara-perkara yang tidak disangka-sangka berlaku? Masih dapatkah manusia berthabat, bersangka baik dengan Allah dan bersyukur dengan sebenar-benar syukur? Tidak mencari silap di mana-mana dan mula menyalahkan itu dan ini…

Hakikatnya, manusia mempunyai kelemahan. Namun manusia juga diajarkan bagaimana cara untuk redha, menerima tanpa menyoal kenapa harus berlaku begitu dan begini. Insan yang masih boleh bersabar dan bersyukur walaupun perkara yang terjadi kepadanya tidak seperti yang diharapkan adalah amat sedikit bilangannya di atas muka bumi ini.

Rasulullah s.a.w mengajarkan cara untuk manusia menerima ketentuan dan bersyukur walau apapun keadaannya. Ini terangkum dalam hadis riwayat Ibnu Majah.

Dari Aisyah r.a., dia berkata, Apabila Rasulullah s.a.w melihat sesuatu yang disukai, beliau berdoa:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ

(Segala puji bagi Allah yang dangan nikmat-Nya kebaikan menjadi sempurna).

Dan bila melihat sesuatu yang beliau benci, beliau berdo’a:

الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ

(Segala puji bagi Allah atas setiap keadaan).

(H.R. Ibnu Majah).

Biarlah dengan sedikit ilmu yang diamalkan ini dapat membantu melembutkan hati dan menjadikan diri sentiasa bersyukur. Ini hanya 1 dari 3 bentuk syukur iaitu bersyukur dengan lisan. Dua bentuk lagi adalah bersyukur dengan hati dan dengan anggota badan.

Ingatlah, Allah suka kepada orang yang beramal dengan ilmu dan istiqamah dalam beramal.

* Artikel ini juga adalah hakmilik kepada empunya emel tmdw@live.co.uk, terima kasih atas sumbangan artikel ini.

Kalaulah…

Posted on

Sh

Pernah tak kita terfikir kenapa kita berada di posisi sekarang? Bagi yang telah melalui fasa penting dalam hidup seperti tamat belajar, bekerja, berkeluarga dan seumpamanya, adakah disebabkan pilhan yang kita buat atau sebab taqdir Allah? Kadang-kadang, bila sampai satu tahap dalam kehidupan ni, terdetik dalam hati ayat yang yang macam ni: “Oh how I wish I were….” atau “Kalaulah aku….”.

Oh no no no…Jangan sekali-kali terlintas begitu. Ini antara ayat atau pemikiran yang boleh menyebabkan si pelakunya mempunyai akhlak yang buruk. Tau kenapa?

Daripada Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah Sallallaahu ‘Alayhi Wa Sallam pernah bersabda: ‘ Mukmin yang kuat lebih disukai oleh Allah daripada mukmin yang lemah. Namun pada kedua-duanya ada kebaikan. Berjaga-jagalah terhadap perkara yang boleh mendatangkan kebaikan kepada engkau, pintalah pertolongan daripada Allah. Sekiranya engkau ditimpa sesuatu musibah, maka jangan engkau berkata: ‘KALAULAH’ aku lakukan begini maka sudah pasti lain yang berlaku. Tetapi katakanlah: Itu merupakan takdir Allah dan Dia melakukan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya ‘KALAU’ akan membukakan pintu amalan syaitan.’

[Riwayat Muslim]

Kata-kata begini menggambarkan seolah-olah si pelaku tidak bersyukur dengan apa yang telah ditakdirkan untuknya dan menganggap takdir yang lain adalah lebih baik jika jalan lain yang dipilih. Sebagai contoh, bagi yang dah berkahwin mengharapkan menjadi bujang lagi supaya tidak terikat dengan komitmen terhadap pasangan dan anak-anak. Senang nak sambung belajar. Senang outstation. Macam-macam senangnya…

Malah lebih teruk lagi si pelaku seolah-olah mengatakan Allah ‘tersilap’ menetapkan jalan hidupnya. Seolah-olah dia lebih tahu mana yang baik dan mana yang buruk untuk dirinya lebih dari Allah. Na’uzubillah.

Dan dengan berkalau-kalau ni sebenarnya membuka pintu amalan syaitan. Pintu banyak pintu. Jadi pintu yang mana?

Pintu kepada bersangka buruk. Bila dah bersangka buruk dengan Allah, bagaimana nak bersangka baik dengan manusia kan? Ia juga akan membuka pintu kesedihan, penyesalan, dan mungkin kebencian yg susah untuk dihilangkan dari hati yang terjangkit dengan ‘penyakit kalau’ ini.

Jadi berbalik kepada soalan tadi. Siapa yang menetapkan jalan hidup kita? Hanya Allah saNya yang menetapkan perjalanan hidup kita. Dia yang melorongkan kita membuat pilihan agar kita berada di posisi sekarang, seperti yang dikehendakiNya.

Cuma, janganlah pula kita berserah saja dengan mengatakan “Allah dah tetapkan perjalanan hidup ni. Ikut jelah, tak payah buat apa-apa” (Ini dah masuk fahaman Jabariyah. Jangan terjerumus ke dalam fahaman ini.)

Kita merancang, Allah merancang dan menentukan segalanya. Jika inginkan sesuatu, 3 saja yang perlu dilakukan – Berdoa, Berusaha, Tawakaltu ‘alallah (Berserah kepada Allah).

Wallahu’alam.

* Artikel ini adalah hakmilik kepada empunya emel tmdw@live.co.uk, terima kasih atas sumbangan artikel ini. Maat atas keterlewatan untuk post artikel ini.

You Inspired Me…

Posted on

Image

Dr. Mursi, you always inspired me to be a men full of values. May Allah gives you strength, pursues your Iman to bring Islam forward, with no surrender even one step back..

Addressed by Dr. Mursi :

Sesungguhnya aku melalui jalan-jalan yang sukar sangat,
Bukanlah aku mahukan jawatan sebesar ini,
Bukanlah aku dambakan kedudukan teratas seperti ini,
Bukanlah impianku untuk menjadi orang pertama harapan rakyat,
Keberadaanku adalah kerana Allah mahukan agama ini dijaga,
Kerana agama ini sahajalah penyelamat segala,
Kerana kebenaran ini sahaja yang membuka mata,
Menyedarkan hati-hati yang kebutaaan agama,
Islam ini bukanlah semata-mata pakaian luaran sahaja,
Islam ini bukanlah pada percakapan dan manis tutur kata sahaja,
Islam ini perlu bergerak seiring dengan iman,
Iman yang membuktikan segala kepatuhan agama,
Kerana dalam setiap apa pun, sama ada hati, percakapan, ataupun perbuatan, itulah Islam bagiku, Kaaaffaaahhh…
Kita bukan Islam biasa-biasa,
Maka itu yang aku mahukan ianya berlaku dalam negara kita,
Segala macam korupsi yang ada,
Apakah dianjurkan Islam?
Dengan segala hak rakyat menjadi hak milik orang-orang besar,
Adakah itu yang Islam harapkan?
Orang-orang miskin di tepi jalan, semakin ramai yang menganggur, jenayah dan maksiat, berpeleseran seperti syaitan,
Apakah itu yang Islam anjurkan?
Itulah yang mahu aku baiki,
Untuk semua rakyat di negara ini,
Kita ada agama yang memimpin hidup kita,
Kita ada Tuhan yang akan menilai tingkah laku kita,
Ingat hari kiamat akan muncul dan semuanya akan dipertontonkan semula,
Aku memohon ampun atas kelewatanku untuk mengurus negeri ini,
Aku mengetahui batasan aku,
Aku mengakui ketidakmampuanku pada semua perkara,
Namun, ku mengharapkan, kamu membantu aku,
Bersama-sama kita bangunkan negeri ini,
Jika tidak ada sokongan kamu,
Aku tidak akan berada di sini,
Ku hanya memohonkan sabarmu,
Ku hanya memohonkan komitmenmu,
Ku hanya memohonkan bantuanmu,
Bantulah aku untuk kita bina negara ini bersama,
Kerana ianya bukan hak mutlak diriku,
Dia adalah milik kita bersama,
Tetapi keadaannya tidak demikian,
Kau malah menuduh aku bermacam-macam,
Sikapmu yang tidak sabar,
Ianya hanya merugikan kita,
Maka, aku hanya mengharapkan Allah yang satu,
Untuk membantu perjuanganku ini,
Kerana Dia bersikap tidak pernah meninggalkan hambaNya,
Maka aku hanya berpegang dengan taliNya,
Allahumma, bantulah aku,
Ya Allah, kerana aku membawa agamaMu,
Allahumma, sentiasalah bersama-samaku ya Allah,
Untuk memimpin negara ini,
Allahumma, kerana cukup kekuatanMu ya Allah,
Maka aku merasa Kau mencukupi untukku…
Bismillahi Tawakkaltu ‘ala Allah, La Haula Wa La Quwwata Illa Billah.

Hamba Teknologi

Posted on Updated on

einstein

Basuh kain pakai mesin atau tangan mana lagi bersih? Mustahil masyarakat melayu pada hari ini masih mengekalkan tradisi basuh kain pakai tangan walaupun ada sebahagiannya masih mengamalkan cara ini. Dan mustahil keluarga zaman sekarang tidak memiliki mesin basuh. Tidak kiralah sama ada mesin itu fully auto atau semi auto, ia tetap juga mesin. Jika sebahagian kita menyatakan bahawa dengan memiliki mesin basuh boleh menjimatkan masa, rasanya hujah ini masih boleh dijentik. Jika seseorang berpendapat sedemikian, ianya boleh dikira betul jika semasa mesin itu berfungsi selama 20 minit atau 30 minit, si empunya mesin itu menggunakan masa tersebut untuk beribadah seperti solat Dhuha, membaca al Quran atau membaca buku atau yang lebih mudah membuat kerja yang berfaedah la. Akan tetapi, jika masa tu digunakan untuk tgk tv, main game, berfb, tido, bersembang ia tetap juga dikira sebagai membuang masa. Kekadang, kita mahukan macam-macam teknologi terkini bagi mengoptimumkan kerja seharian agar lebih produktif, hakikatnya kita ditipu oleh nafsu teknologi yang tidak pernah puas. Kebenarannya, bukan teknologi yang memudahkan segala urusan kita sebenarnya, tetapi menjadikan diri manusia itu lebih malas. (tak semua yang begini).

Bagi menggambarkan situasi ini, sebelum ni pakai hp Nokia 3310, tetapi bila lihat semua rakan heboh pasal kehebatan android, mula la terfikir untuk berhabis duit membeli hp android yang mahal dengan beralasan kepada suami atau isteri ataupun ibu dan bapa dengan merelevankan pemikiran mereka bahawa pembelian gajet itu berbaloi dan bermanfaat, bukan sebagai boros atau membazir. Hakikatnya kita ‘play safe‘. Lalu, kita mereka-reka pelbagai alasan positif semata-mata untuk mendapat sedikit backup daripada segi kewangan, atau sokongan mental supaya pembelian itu bukan beralaskan nafsu. Alasannya seperti memudahkan mencatit nota-nota kuliah, senang membaca al Quran pada apa-apa keadaan, boleh mengulangkaji pelajaran dengan pantas, boleh snap gambar la dan bla bla bla..watever la. Realitinya, selepas gajet itu berjaya dimiliki, cukup je sebulan ape jadi? Apa hasilnya? Berapa catitan nota yang berjaya dicatat oleh kita, berapa kali kita membaca Al Quran melalui android, dan dah khatam berapa kali, berapa banyak buku yang dibaca melalui aplikasi yang tersedia, hakikatnya, kosong, mafish, yellek.

Ape yang perlu diketahui, kita telah ditipu oleh nafsu sebenarnya. Diri kita dari muda sampai ke tua asyik ditipu oleh nafsu je, dan bila pulak kita mahu memperdaya dan menundukkan nafsu? Hari ini, berapa ramai daripada kita menjadi hamba teknologi. Hamba Android dan Windows. Itu belum lagi hamba jenama. Maka jadilah kita hamba Gucci, Nike, Adidas, Bonia. Ada lagi. Hamba Panasonic, Sony, Toshiba. Tak cukup dengan tu, hamba Proton, Honda, Toyota, Mercs, Bmw. Akhirnya, sememangnya kita hamba dunia. Itulah ungkapan yang paling mudah untuk diterjemahkan pada diri kita. Persoalannya, dalam dunia teknologi yang kononya tanpa sempadan sekarang, susah bagi kita untuk mengenali siapa tuan dan siapa hamba. Sama ada teknologi yang hamba atau manusia yang hamba pada teknologi? Sila jawab, jangan tak jawab..hehe.

Kita silap sebenarnya apabila kita mengandai dan mempelajari bahawa nafsu yang ada dalam diri kita itu adalah ‘benda’ yang lain. Benda yang ada kaitan dengan diri kita, tapi tidak mengaku ianya diri kita dan bukan sebahagian daripada diri kita. Silap tu. Sebenarnya nafsu itu adalah diri kita. Jika nafsu kita adalah kuat tidur, kuat makan, malas beribadah, suka shopping, gila travel, itulah sebenarnya diri kita. Bila kita menganggap nafsu itu bukan diri kita, itulah yang menyebabkan kita sering menyalahkan nafsu. Asyik-asyik menuding jari pada nafsu, sedangkan kita tak sedar, nafsu itu adalah diri kita sendiri. Dan sememangnya itulah diri kita yang sebenarnya.

Dalam dunia sekarang ini, banyak kerja sekarang diambilalih oleh mesin dan robot. Sepatutnya dengan penciptaan mesin dan robot ini, serba sedikit memberi banyak ruang masa untuk kita banyakkan ibadah kepada Allah dan mengingatiNya. Sayangnya, semua itu tidak berlaku. Ia tetap sama sahaja. Tak mustahil satu hari nanti, para Imam dan bilal juga adalah dari kalangan robot, dan makmumnya pula adalah manusia. .

It’s time to be a ‘frog under tempurung’

Posted on

2034274972_1357662784

Something I would care about, is the weather of political scenes right now. Even the GE 13 had already left away right into the corner, the turmoil is still whispering in mass media. My mind expected what i shouldn’t expected. Many speculation and suprisingly we made justified by only reading a blog or newspaper or fb. Since when all of these roles becoming sources of our mind? How we wanna make prediction to know whether this right or wrong? How fast we claimed the person right and the others were wrong? Can’t we reflected of all mistaken that we have done back to ourself? What should I do now? To whom I should believe? Utusan? Bharian? Kosmo? Hmetro? Tv1, Tv2, Tv3, Oohh..please. Since now, I much like to be a ‘frog under tempurung’.

We should make rehabilitation about our journalist ethics and manners. Dedicated to all journalist, please put your words and sentences in the right position and don’t manipulation the issues. Cause almost of the people has thought your words as a ‘wahyu’. But officially, you are not a Gabriel, but you is only just a speculator, make hypothesis based on your causalities and interpretation. Fear to Allah, cause any words that has written and published will be considered as your ‘amal’, if you write a good things with notion of trustworthy, that is your fortune and you should be rewarded by Allah, but if contrary instead of made ‘fitna’ the best way is, you should return to Allah and evoke Him to forgive you.

Presently, our journalist doesn’t seems to fix and write what was really happened in our society instead of always flowering the same issues. They were just spreading the news and blamed somebody neither to protect the people and society nor solution. They wanted and created the issue that will make a lot of profits. As long as the news are gotten them hell profit, they called it truth. The ridiculous thing, when a people also say it is truth. That is the big disaster of our information. That’s why Islam has protected the truthful of information through the knowledge of ‘Al Jarah Wa Ta’dil’. Did you acknowledge about this knowledge?

Let me give you 2 cents advises. If we deeply make research about what is the ‘Al Jarah Wat Ta’dil’ we will noticed that not all of the journalist is deserve to be a journalist. In this knowledge, Islam has made fully assessment to all of narrators. Including their personal life, does he or she truth, liar, clever, stupid, fair, unfair and how’s their self-esteem? All of these figures has been concluded in ‘Al Jarah Wat Ta’dil’. They is no one exception. By right, it’s easier for you to distinguish which hadith is sohih, hasan, dhoif and mauduq.  How about today, do we have recorded a journalist attitude, behaviour as well as predecessor did for along time ago to evaluate the authentic of hadith? Why can’t we? We are so advanced in technology and communication, with just one click, all could be happened. Why we still persist ignoring the liars keep on telling the information, data and news? Are we sense about this? Unless we also a liar and we can live and breath with this dirty environment.

That’s why i made diversion to read a lot of books, i mean material books rather than read a lot of online news such magazines, newspaper, websites and so on. If you wanted and addicted it so, try to filter which is good and benefit for your ‘deen‘ and knowledge. Care about the news and matters that happening around of us which is more important, and try to re-alive and relates it with what Allah said in Al Quran and His Messenger our Prophet Muhammad (Pbuh). Today, the news is driven by assumption and perception. Sometimes we make assumption to what we really don’t know. At the end, the media will dominant us, blind our mind, make us fool and we believe it much over Al Quran and As Sunnah. If it is happened, FANTAZIRUSSAA’H…

 

Selamat Datang ke Dunia

Posted on

Setiap manusia mesti mengingati tarikh lahirnya. Tarikh lahir adalah bukti jelas yang menunjukkan kewujudan seseorang di atas muka bumiWelcome ini. Welcome to The World. Adalah mustahil seseorang itu lupa tentang hari lahirnya dengan berpandangan bahawa ianya tiada membawa apapun pengertian. Peningkatan usia adalah sesuatu yang cukup ditakuti bagi manusia yang sudah tua. Adapun bagi mereka yang baru akil baligh, generasi ini tidak sabar-sabar untuk mendaki puncak umur kedewasaan padahal disebalik kedewasaan itu ada tanggungjawab berat yang sewajibnya perlu dipikul. Pertama, tanggungjawab ilmu dan kedua, adalah tanggungjawab amanah. Cer explain sikit apa maksud kedua-dua tanggungjawab tu ?

Macam ni, senang je. Semasa kita berumur 10 tahun (bagi lelaki yang belum akil baligh), kewajipan solat itu masih baru ditahap uploading dan belajar lagi, tak tahu apa-apa pun tentang rukun solat, syarat sah solat, perkara yang membatalkan solat, hanya ikut saja. Ikut pun sebab ibu dan bapa kaki solat. Andai ibu dan bapa kaki karaoke, anak akan jadi manaokey. Setelah usia meningkat tahun demi tahun, semakin banyak pengetahuan yang dibelajar, semakin dalam mengkaji keluasan ilmu keagamaan, di situlah terletaknya tanggungjawab pelaksanaan tatkala semua tahu tentang kebaikannya. Itu kalau rajin pergi dengar kuliah Maghrib, Subuh, Dhuha, ceramah agama, bertalaqi, kalau tak ? Tetap jahil jugak. Tidak hairanlah jika wujud manusia yang berusia 55 tahun berpencen, tetapi solatnya seperti budak berumur 10 tahun. Bacaan Qurannya seperti berada di level Iqra’. Mengapa ini berlaku ? Apabila ilmu agama itu tidak diangkat pada tempat yang selayaknya.

Rasionalnya, semakin banyak yang kita tahu tentang ilmu, semakin besarlah amanahnya. Bukannya kita semua tidak tahu tentang fadhilat melakukan qiamulail, tetapi berapa ramai daripada kita mampu melaksanakan apa yang dia tahu ? Bukannya kita tidak tahu bahawa bersedekah atau berinfak itu tidak mengurangkan sedikit hartapun, namun berapa ramai Hj. Bakhil dalam masyarakat Melayu ? Bukannya kita tidak tahu bahawa setiap manusia itu ada nafsu jahat yang mengajak melakukan perilaku kedurjanaan, namun berapa ramai yang mampu menundukkan hawa nafsu melutut pada ilmu yang dipelajari ? Bukannya kita tidak tahu, semua orang Islam tahu, tetapi…(jawab sendiri).

Bukan senang seseorang itu hendak menjadi seorang yang baik, insan yang bertaqwa, soleh dan solehah di kala zaman yang penuh dengan kepincangan dan kekusutan akhir-akhir ini. Cabarannya cukup besar dan berduri. Cuma kuatkan nekad dan azam, sangkutkan diri dengan mengiktiraf Allah sebagai tempat pergantungan yang abadi. Selainnya, carilah sebab-sebab untuk mendapat redha Allah disamping meninggalkan sebab-sebab yang boleh menjerumuskan diri pada kemurkaanNya. Ramai beranggapan bahawa, cantik, hensem, kacak, lawa itu adalah perkara subjektif, tetapi bila mana membincangkan amalan soleh, perilaku baik, ia tidak subjektif jika bertepatan dengan perintah Allah dan RasulNya. Semua manusia akan mengiktiraf perkara ini baik dan soleh, hatta yang berkata itu adalah seorang fasik, munafik atau bukan Islam kerana semua manusia ada fitrah ingin menjadi seorang manusia yang baik dan soleh.

Apapun, pokoknya, adalah ilmu.

Allah tidak melihat ilmu itu dengan mengukur berapa ayat yang dihafal, berapa hadis yang dingat, berapa banyak ceramah dan kuliah yang disampaikan, berapa scroll ijazah yang dimiliki, sama sekali tidak. Akan tetapi, Allah melihat dan mengukur berapa jumlah taabud seseorang kepada Allah dengan ilmu yang ia miliki. Semakin seseorang itu tahu, semakin besar ketakutannya kepada Allah. Itulah ukuran ilmu. Ini bermaksud, jika seseorang itu mendakwa ia sangat berilmu, tetapi ilmunya itu tidak langsung menjadikan dirinya takutkan  Allah, percayalah, itu bukan ilmu, tetapi hanyalah kemahiran. Kemahirannya itu diperolehi hasil daripada kesungguhannya selama ini, bukan suatu ilmu yang mampu memandunya mengenal pencipta alam ini.

Penghujungnya, hidup ini biarlah untuk ilmu. Khadam ilmu. Bawwab ilmu.

Martabat Doa Kita

Posted on

Yasin

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh…

Bersyukur kehadrat Ilahi kerana tukang blog ini masih hidup lagi…hehe. Sekaligus ini bukan bermakna tukang blog sakit, uzur, tension atau under pressure (selagi hidup di dunia, biasala). Sebenarnya, bebanan kerja sekarang ini telah kuasa x2 menjadikan tak sempat-sempat nak menjenguk blog ni. Hampir sepurnama blog ini bersawang. Subhanallah. Namun apa yang perlu kita ketahui, biar hilang segala-galanya, jangan hilang pada zat diri itu nikmat Iman dan Islam. Jika seluas dunia ini berada di bawah telapak kaki kita, sekiranya tiada Iman dan Islam, tiada makna kehidupan itu. Dan itulah nikmat yang paling terbesar dan terbaekkkk… yang Allah anugerahkan pada makhluknya mengatasi nikmat-nikmat yang lain. InsyaAllah, bermula pada hari ini, kekosongan, kesuraman, kesepian pada blog ini akan digantikan dengan pengisian, kemeriahan dan kegembiraan ke arah mencari nur hidayah Allah Taala.

Kita sering berdoa kepada Allah Taala,

Ya Allah, berikanlah aku kejayaan dalam peperiksaan ini, Ya Allah, cepatkanlah jodoh ku dan temukanlah aku dengan pasangan yang soleh@solehah, Ya Allah, mudahkanlah aku dalam urusan kenaikan pangkat ini, Ya Allah, mudahkanlah urusanku untuk mendapat projek berbilion bilion ini, Ya Allah, kurniakanlah aku zuriat lelaki@perempuan dan pelbagai doa-doa yang dipinta.

Sedarkah diri kita disebalik doa-doa yang dibaca tadi, kesemua doa tersebut menjurus ke arah keduniaan ? Andai benar dan sahih doa yang dibaca itu sebijik macam di atas, apakah berdosa membaca doa seperti itu ? Jawapannya, tak berdosalah. Bagus pe semua doa tu, namun, dimanakah doa seperti ini,

Ya Allah, berikanlah aku hidayah agar aku lebih dekatkan diri kepadaMu, Ya Allah, tegakkanlah Islam dimuka bumi ini, Ya Allah, jauhilah aku daripada azab api neraka, Ya Allah, mudahkanlah hisab ku di akhirat nanti, Ya Allah, kurniakanlah aku mati syahid, Ya Allah, tempatkanlah ruh ku nanti bersama para  Nabiyyin, Siddiqin, Syuhada’ dan Solehin.

Jika diteliti dan diperhalusi setiap doa yang dibaca, kebanyakannya tertumpu dan terarah kepada menyenangkan kehidupan keduniaan, sedangkan kehidupan di akhirat itu adalah kehidupan yang kekal abadi dan selama-lamanya, tidak dipandang sebagai keutamaan. Tidak salah jika kesemua doa yang dibaca, 100 peratus memohon agar Allah memberikan kemudahan dalam urusan keduniaan, tetapi, jangan tonjolkan kejahilan kita dengan menganggap hanya dunia adalah segala-galanya, memohon Allah menyelamatkan kehidupan di dunia, tetapi ‘haram’ tidak memohon langsung agar Allah menyelamatkan diri daripada azab di akhirat kelak. Cukup dengan doa yang diucapkan oleh setiap hamba selepas solat, sudah tahu di mana dia meletakkan martabat dirinya sama ada untuk dunia atau akhirat.

Andai dunia mempunyai ketinggian darjat dan mulianya disisi Allah bahkan dianggap sebagai tempat pembalasan baik dan buruk atas apa yang dikerjakan oleh kita selama ini, sudah tentu Rasulullah s.a.w tidak akan hidup dengan serba kedhaifan, malah baginda Rasulullah s.a.w akan kaya, mewah dan bermaharajalela, jika hakikatnya dunia ini adalah tempat abadi untuk selama-lamanya. Realitinya, dunia ini fana dan kefanaan itu menjadi kegilaan manusia untuk terus berkejar dan berhambat semampu mungkin meraih segala-galanya. Andai Rasulullah s.a.w sebaik-baik makhluk yang diciptakan Allah hidup dalam serba kekurangan, inikan pulak kita yang Allah langsung tak iktiraf apa-apa pun disisiNya. Justeru, renung kehidupan kita, semestinya lebih hebat, ranggi dan sentiasa updated.

Maaf Zahir dan Batin

Posted on

*Me and my senior neighbour Wak Zah

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera,

Pertama :

Dikesempatan yang terhad ini, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri 2012 bersamaan 1433H kepada seluruh pembaca blog ini khususnya. Sama ada yang mengenali diri saya ataupun tidak, saya panjatkan ucapan takzim memohon ampun dan maaf atas segala dosa, kesalahan dan keterlanjuran saya sama ada melalui perkataan atau perbuatan, secara sengaja atau tidak disengajakan, sekali lagi saya memohon ampun dan maaf. Sebagai manusia yang serba dhaif dan naif ini, adakalanya kekuatan spiritual ini akan lebih bererti jika kemaafan dan pengampunan itu dihulurkan dengan ikhlas, tanpa rasa dendam dan bersih daripada sekelumit kebencian. Bukan saya paksa untuk maaf dan ampunkan diri saya yang serba berdosa ini, cuma memohon pengertian bahawa sehebat mana pun manusia di dunia ini, ia tetap tidak terlepas daripada melakukan dosa dan kesalahan melainkan para Nabi dan Rasul.

Kedua :

Nasihat untuk student Space JB dan KL, raya tetap raya, tetapi buku dan study jangan dilupakan. Jangan terlalu asyik melayan ketupat, lontong, lemang dan kuih muih, akhirnya buku dan nota dipinggirkan. Kawal berat badan anda, makan ikut keperluan, jangan ikutkan nafsu dan selera makan tanpa batasan. Hati-hati memandu. InsyaAllah, kita bertemu kembali pada kelas akan datang.

 

Akhir kata, Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin dari saya.

Wassalam.

Adakah Anda Seorang Yang Bersyukur ?

Posted on

Sebentar tadi saya menggenggami buku Ihya Ulumuddin, karangan Imam Ghazali dan meneruskan bacaan pada bab menyatakan sebab-sebab penghalang manusia itu bersyukur pada Allah. Banyak perkara menarik yang boleh dijadikan iktibar bersama. Imam Ghazali menyatakan, antara punca besar mengapa manusia  tidak bersyukur kepada Allah Taala adalah disebabkan oleh sifat jahil dan lalai. Jahil dan lalai dalam ertikata sifat tabii’e (semulajadi) yang menjadi penghalang diri dan akalnya mengenali apa itu nikmat. Malah seseorang itu tidak akan sesekali memahami erti syukur, melainkan mengenali apakah nikmat sebenarnya. Ada yang mendakwa bahawa mereka mengetahui apa itu nikmat, sebagai menunjukkan erti syukur, dua lapis bibirnya berkumat kamit mengucap Subhanallah, Alhamdulillah, realitinya mereka yang mendakwa tahu apa itu nikmat sebenarnya adalah jahil. Oleh itu, bagaimana hendak membuktikan rasa syukur ?

Hakikat kesyukuran itu bukan hanya dengan melafazkan kata zikir, yang lebih utamanya adalah menggunakan nikmat yang diperolehi itu pada jalan yang dikehendaki Allah, iaitu ketaatan kepada Allah. Jika seseorang itu merasakan bahawa dengan memiliki Diploma, B.A, Master, PhD itu adalah nikmat, sewajarnya menggunakan nikmat itu ke arah jalan mentaati Allah. Dengan adanya Diploma, B.A, Master atau PhD, tugas hariannya terarah pada Allah, amalan solehnya semakin bertambah, solatnya berjemaah, lantunan zikirnya istiqamah, qiamulailnya mujahadah. Itulah pengertian syukur. Imam Ghazali menyatakan lagi, punca seterusnya mengapa manusia tidak bersyukur adalah merasakan bahawa nikmat yang dianugerahkan oleh Allah kepada dirinya bersifat umum dan sejagat. Bermaksud, nikmat seperti udara dan air itu merupakan anugerah ‘biasa’ yang dinikmati oleh manusia di muka bumi ini, dan ia bukanlah satu nikmat yang terbesar pada dirinya, kerana semua makhluk memiliki dan merasai nikmat ini. Padahal, mereka jahil, jikalau Allah menahan air dan udara itu dari masuk ke bumi, penamatnya seluruh manusia akan mati walau betapa hebat pun darjat mereka di dunia. Kehebatan sains dan teknologi, kepandaian manusia sama sekali tidak boleh mencipta seekor lalat, apetah lagi air dan udara.

Sebab itu, apabila Allah ingin manusia itu bersyukur dengan nikmat yang dianugerahkannya, dihilangkan nikmat itu. Nescaya manusia bersyukur. Nikmat Allah terlalu luas namun keluasan itu bermula dari sebahagian. Sebagai contoh, kita tidak akan nampak seseorang yang mempunyai dua pasang mata bersyukur melainkan sebelum itu, Allah butakan matanya. Walaupun hanya mata, belum dikira nikmat gigi, rambut, jantung, buah pinggang, kaki dan sebagainya, kesemua nikmat itu tidak tidak terperi besarnya. Oleh yang demikian, apabila manusia mengadu sering ditimpa sengsara, ujian, bala dan malapetaka ada dua perkara yang mesti dilihat. Pertama, ia adalah ujian yang Allah tentukan, untuk menilai hamba tersebut sejauhmana keimanan dan ketakwaannya kepada Allah, kedua, ia bukan ujian, tetapi adalah ‘pukulan’ demi pukulan yang Allah berikan kepada hamba itu agar sentiasa bersyukur kepada Allah, sebagai memberitahu bahawa segala nikmat dan kejayaan yang diperolehi itu bukan datang dari dirinya sendiri, tetapi semua itu adalah dari Allah. Sehinggakan, jika Allah membebaskan hamba itu daripada ujian dengan kadar masa sejam sekalipun, ia tetap kembali derhaka dan kufur.

Adakalanya manusia itu bersyukur berdasarkan pada wang dan harta yang dimilikinya. Jika berharta dan mempunyai wang, ia bersyukur, jika tidak, ia kufur. Disebabkan ukuran itulah manusia lupa pada nikmat Allah yang ada pada dirinya sendiri. Jika terjumpa manusia yang jenis ini, katakan kepada mereka, apakah kamu gembira jika kamu memiliki Rm 1 juta tetapi mata kamu buta ? Apakah kamu gembira, jika kamu memiliki Rm 10 juta tetapi kamu rugi di akhirat ? Apakah kamu gembira jika kamu miliki Rm 1 billion tetapi kamu gila ? Sudah tentu kesemua jawapannya adalah tidak. Dan dikisahkan, pada satu hari, Ibnus Samak seorang ulamak telah masuk berjumpa dengan khalifah dan pada tangannya ada segelas air. Berkata khalifah, berikan aku peringatan. Maka berkata Ibnus Samak, jika aku enggan memberikan kamu segelas air ini dalam keadaan kamu terlampau dahaga, melainkan kamu menyerahkan segala harta kamu pada aku, adakah kamu akan serahkan ? Jawab khalifah, ya. Jika aku enggan menyerahkan segelas air ini melainkan kamu serahkan segala kekuasaan itu pada aku, adakah kamu sanggup serahkan ? Jawab khalifah, ya. Maka berkatalah Ibnus Samak, Janganlah kamu gembira dengan kerajaan yang kamu miliki sekarang kerana nikmatnya tidak mampu menandingi segelas air.

Ini menunjukkan bahawa nikmat Allah yang ada pada diri kita terlalu berharga dan tiada nilainya. Justeru, syukurinya.