You Are Nothing.

Posted on Updated on

Sebenarnya terlalu banyak perkara yang berada dalam pemikiran kita tentang Islam perlu diperbetulkan kembali agar tidak menyalahi akidah sebenar. Adakalanya sesuatu yang diungkapkan oleh seseorang itu baginya adalah betul dan rasional, tepat dan tidak diragui lagi, tetapi hakikatnya ia sudah jauh menyimpang. Jika tidak diamati dan diteliti, boleh membawa seseorang itu terperosok dalam kesesatan. Sebagai contoh, sebahagian daripada kita sering mengungkapkan ” sesungguhnya aku dapat pahala disebabkan amalan yang aku lakukan, dan dengan amalan yang banyak ini membolehkan aku masuk syurga “. Apakah benar kenyataan ini ? Jika dilihat sepintas lalu, kata-kata ini ada benarnya juga, atas kapasiti menginjeksi semangat seseorang hamba itu agar ghairah dan rakus mengejar amalan soleh kepada Allah S.W.T, sekaligus amalan itu dikira sebagai downpayment untuk memperolehi syurga Allah Taala. Akan tetapi jika di skrin secara halus, dikasperskykan, sebenarnya ia boleh menggugat akidah kepada Allah S.W.T.

Jika seseorang itu berkata demikian, secara realitinya ia telah beranggapan bahawa syurga Allah S.W.T itu mempunyai harga. Harga untuk mendapat syurga itu bukanlah dengan nilai mata wang ringgit, dolar, euro, yen atau sebagainya, tetapi adalah dengan tiga perkara. Pertama, ibadah. Kedua, ketaatan. Ketiga, adalah menahan diri daripada melakukan perbuatan haram. Sekiranya seseorang hamba itu berjaya melakukan ketiga-tiga perkara ini, confirm syurga adalah miliknya. Jika kita berkata demikian, tiada bezanya dengan sistem jual beli yang diamalkan oleh masyarakat pada hari ini. Sebagai contoh, Ahmad ingin menjual tanahnya 3 ekar dengan harga rm100 ribu, dan si Abu berminat dengan tanah itu dan dia telah membayar rm100 ribu kepada Ahmad dan secara langsung tanah 3 ekar itu menjadi hak milik Abu. Sama tak sistem jual beli antara Ahmad dan Abu ini dengan cara seorang hamba itu dengan Allah untuk mendapatkan syurga ? Sistem sama, analoginya pun sama, tetapi tidak beradab dan kurang asam!!

Kenapa tidak beradab dan kurang asam? Kita berbalik kepada muamalah antara Ahmad dan Abu. Setelah Abu menjadi pemilik mutlak pada tanah tersebut dan kemudian si Ahmad mencerobohi tanah yang dijual itu, sudah tentu Abu sebagai tuan tanah akan menghalau Ahmad. Sebab dia sudah beli tanah itu dari Abu dan kuasa sudah beralih ditangannya dan Ahmad tiada hak lagi ke atas tanah itu. Apakah sama dengan seorang hamba apabila berjaya memiliki syurga Allah Taala dengan membayar harga amalan soleh yang dilakukannya selama berada di dunia, dan kemudian melakukan sepertimana yang Abu lakukan kepada Ahmad? What the hell. Andai kita menilai untuk memperolehi syurga Allah Taala itu sepertimana sistem jual beli sesama manusia, we are totally wrong and pathetic.

Sakit kepala la pulak. Nanti saya sambung balik.

Chekidaout.

Advertisements

2 thoughts on “You Are Nothing.

    khairul anuar said:
    31/07/2012 at 12:36 pm

    Askum ustaz…..
    ustaz kate nk smbung? huhu….sy cube nk faham ape sbnarnye hidup kite dan ape yg spatutnye kite kne buat ?

      Naem responded:
      31/07/2012 at 3:33 pm

      Waalaikumussalam Anuar,
      InsyaAllah nanti saya sambung balik pasal artikel tu, sedikit masa lagi ye.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s